Pulihkan Kembali Tenaga Mak Ayah Yang Tidak Bermaya

Mak ayah kita ni, jiwa mereka memang kat kampung. Dalam keadaan uzur  atau tidak sihat, masih nak tinggal di kampung. Walaupun kita beria-ia nak jaga mereka  tapi, jarang sangat orang tua kita nak ikut sekali.

Tak betah tinggal di bandar kata mereka. Kalau yang ada kebun atau binatang peliharaan, lagilah berat hati mereka nak tinggalkan rumah kat kampung tu.

Tetapi, sebagai anak, memang kita risaukan keadaan mak ayah kita jika berjauhan. Usia yang dah lanjut, kesihatan juga kurang memuaskan. 

Macam kisah pasangana suami isteri ni:

Merenung jauh. Menatap ke kebun getah..  Dengan hasil dari menoreh ni lah mak besarkan aku adik beradik. Sejak arwah ayah tak ada, emak lah yang uruskan segala keperluan kami adik beradik. Sayu.

 
Namun, sekarang, kami adik beradik semua dah ada hidup sendiri. Mak pula masih lagi ke kebun, menghilangkan bosan katanya. Pernah kami pelawa mak tinggal dengan kami, tapi mak tak mahu. Lebih selesa di kampung katanya.

 
Sejak beberapa bulan lalu,  aku risau. Kesihatan mak sudah merosot. Mak tak dapat lagi ke kebun seperti biasa. Ingat lagi, ketika itu, aku pulang jenguk mak bersama isteri. Sayu hati melihat emak terbaring, tak bermaya. Mak cakap, biasalah, mak sudah tua, tulang sendi sudah tidak sihat lagi. Aku hanya mampu menyeka air mata. Berat hati nak tinggalkan mak dalam keadaan begitu. Namun, emak berkeras mahu juga terus di kampung.

 
Rupanya, isteriku prihatin. Isteriku meninggalkan sebotol Vivix miliknya buat mak sebelum kami pulang ke kota.

 

 
Beberapa minggu selepas itu, kami kembali ke kampung untuk jenguk emak. Mak telefon, minta kami balik bawakan Vivix. Katanya, merata beliau mencari di kedai-kedai dan di farmasi. Tapi tidak ketemu. Aku pelik tapi tidak membantah.

 
Aku dan isteri pulang jenguk mak. Terkejutnya aku bila aku melihat emak sudah boleh bangun dan ke kebun semula. Gembira bukan kepalang!

 
Sekali lagi, sebelum aku pulang ke kota, ku hulur duit buat mak belanja.

Mak menolak!  Aku terkedu.

Kenapa mak? Saya ada buat salah dengan mak ke?

Lantas mak bersuara,  “Tak payahlah kau berikan mak duit lagi, kau bagi je mak Vivix”.

Allah! Aku memberitahu isteriku.

Alhamdulillah. Seronok aku dapat bahagiakan mak.

Sejak itu, aku tidak pernah lupa untuk membekalkan  Vivix buat mak.. Terima kasih juga Allah, mengurniakan aku seorang isteri yang bijak lagi memahami.

(adaptasi cerita benar, Encik S &  Puan Z)

Apa khabar agaknya mak ayah kita di kampung?

Bila berjauhan dari mak ayah, kesihatan merekalah yang kita paling bimbangi.

Dalam meniti usia-usia sebegini, kesihatan amat bernilai. Sebagai anak, apalah kiranya kita menghadiahi mak ayah kita dengan suplemen untuk bantu lengkapkan nutrisi badan supaya mereka dapat beribadah dengan sempurna.

Perlukan konsultasi untuk mendapatkan suplemen buat mak ayah? Boleh segera hubungi saya 🙂

 

Sharing Is Caring, Caring Is Loving, Loving Is Everything

Naimah Wahab

SMS/WhatApps: 019 – 937 7380

(Atau klik terus untuk WhatApps: www.wasap.my/60199377380)

Page: Myliferia

Shaklee ID: 1001144

3 Comments

  1. titan June 13, 2017
  2. Anisah Ku July 3, 2017

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge